google.com, pub-9849129221648607, DIRECT, f08c47fec0942fa0

search:
|
PinSport

Daniel Levy Ingin Jual Saham Tottenham Hotspur

Fauzi Firmansyah/ Kamis, 04 Apr 2024 18:30 WIB
Daniel Levy Ingin Jual Saham Tottenham Hotspur

Klub-klub papan atas akan meninjau kembali peraturan PSR pada akhir musim, sebuah langkah yang menurut Daniel Levy didukung oleh Tottenham Hotspur. Foto: X@FabrizioRomano


PINUSI.COM – Daniel Levy, chairman Tottenham Hotspur, sedang dalam pembicaraan dengan calon investor untuk menjual saham di klub.

Dalam sebuah pernyataan yang menyertai hasil keuangan klub untuk tahun yang berakhir pada 30 Juni 2023, Levy mengatakan Spurs membutuhkan investasi baru, untuk mencapai potensi jangka panjang mereka.

Pada Bulan September, sang ketua mengatakan kepada Bloomberg, ia memiliki kewajiban untuk mempertimbangkan usulan siapa pun, meskipun pembicaraan saat ini dengan penawar misterius, dipahami lebih pada saham minoritas di klub daripada penjualan penuh dan perubahan kepemilikan.

"Untuk memanfaatkan potensi jangka panjang kami, untuk terus berinvestasi dalam tim dan melakukan proyek-proyek modal di masa depan, klub membutuhkan peningkatan yang signifikan dalam basis ekuitasnya.”

"Dewan dan para penasihatnya, Rothschild & Co, sedang berdiskusi dengan para calon investor."

"Setiap proposal investasi yang direkomendasikan akan membutuhkan dukungan dari para pemegang saham klub," kata Levy.

Spurs telah lama dikabarkan berada di pasar, dan Levy telah melakukan pembicaraan dengan sejumlah calon investor, termasuk presiden Paris Saint-Germain dan kepala Qatar Sports Investments, Nasser Al-Khelaifi, meskipun pihak Qatar sejak saat itu mengurungkan niatnya untuk membeli saham klub London utara tersebut.

Levy juga mengatakan pada Bulan September, ia tidak tertarik meninggalkan Spurs, dan menjual saham minoritas akan memungkinkan sang chairman tetap memegang kendali, sekaligus berpotensi meningkatkan daya beli.

Levy selalu menjalankan klub sesuai kemampuannya, sejak menjadi ketua pada 2001, membuat para penggemar frustrasi dengan ketidakmampuan Spurs bersaing dengan rival-rival mereka yang lebih kaya di bursa transfer.

Perusahaan investasi ENIC saat ini memiliki 86,58 persen saham Tottenham, dengan Levy menguasai 29,88 persen saham di ENIC, bersama anggota keluarganya.

Mantan pemilik Spurs, Joe Lewis, 87 tahun, tidak lagi menjadi orang yang memiliki kendali signifikan atas ENIC dan Spurs pada akhir 2022, dan berita Levy sedang mendiskusikan penjualan, muncul di minggu yang sama ketika miliarder itu akan dijatuhi hukuman di Amerika Serikat, setelah mengaku bersalah atas perdagangan orang dalam bulan lalu.

Dalam laporan keuangan terbaru mereka, Spurs mengumumkan peningkatan pendapatan sebesar £ 549,6 juta (sekitar Rp11 triliun), naik 24 persen dari angka tahun sebelumnya sebesar £ 444 juta (sekitar Rp8,3 triliun), saat klub menembus angka setengah miliar untuk pertama kalinya.

Namun, kerugian untuk tahun ini mencapai £86,8 juta (sekitar Rp1,7 triliun), naik dari £50,1 juta (sekitar Rp1 triliun) pada 2022, yang menurut klub mencerminkan investasi yang signifikan dan berkelanjutan dalam skuad bermain.

Peningkatan pendapatan komersial, dari £183,5 juta (sekitar Rp3 triliun) pada 2022 menjadi £227,7 juta (sekitar Rp4,5 triliun) tahun lalu, merupakan pendorong angka-angka yang menggembirakan, sementara uang hadiah UEFA (£56,2 juta, naik dari £10,2 juta) dan pendapatan TV dan media (£148,1 juta, naik dari £144,2 juta) juga meningkat.

"Omzet kami telah melampaui setengah miliar poundsterling untuk pertama kalinya."

"Sementara, uang dari UEFA memberikan kontribusi, hal ini juga didorong oleh peningkatan pendapatan stadion dari acara sepak bola dan non sepak bola dan aliran pendapatan tambahan.

"Ini adalah dampak dari stadion multi-penggunaan kami, dan apa yang menjadi fokus dari Dewan Direksi kami untuk berinvestasi dalam sepak bola kami dengan cara yang berkelanjutan secara finansial."

"Prioritas utama bagi klub kami adalah memberikan kesuksesan di atas lapangan," imbuh Levy.

Angka-angka tersebut membuat kerugian Spurs untuk periode tiga tahun menjadi £232 juta, tetapi mereka tetap sejalan dengan aturan keuntungan dan keberlanjutan Premier League (PSR), karena banyak saingan mereka di papan atas berkeringat karena potensi biaya.

"Klub tetap sepenuhnya mematuhi Aturan Keuntungan dan Keberlanjutan" ucap Daniel Levy.

Klub-klub papan atas akan meninjau kembali peraturan PSR pada akhir musim, sebuah langkah yang menurut Levy didukung oleh klub.

"Klub tetap sepenuhnya mematuhi Peraturan Profit dan Keberlanjutan Premier League, dan mendukung peningkatan PSR untuk memastikan PL tetap kompetitif dan berkelanjutan."

"Kami telah beroperasi dengan basis yang berkelanjutan secara finansial, dan sekarang dapat mengoptimalkan nilai sebenarnya dari aset-aset utama, fasilitas tak tertandingi di stadion multi-penggunaan kami dan kampus pelatihan kami yang sekarang mencakup pusat media 'Club House' yang baru saja dibuka."

"Dengan menggunakan teknologi panggung XR, hal ini telah meningkatkan level dan kualitas konten kami, untuk para penggemar dan akan memberikan peluang pendapatan tambahan.”

"Kami berharap pendapatan komersial akan meningkat dari acara-acara pihak ketiga, meskipun hal ini tidak akan mengimbangi minimnya sepak bola Eropa pada musim ini."

"Selain itu, seperti yang tercermin dalam hasil ini, kami memperkirakan dampak kenaikan biaya, yang disebabkan oleh peristiwa geo-politik, akan terus berdampak pada semua area operasi kami," tuturnya.

Klub mengumumkan biaya operasional sebelum perdagangan sepak bola naik 21 persen menjadi £487,9 juta (sekitar Rp9,8 triliun) dari £403,4 juta (sekitar Rp8,1 triliun) pada 2022, karena peningkatan biaya tim utama, penyelenggaraan berbagai acara non sepak bola dan kenaikan biaya di luar kendali kami seperti utilitas, tarif, bahan habis pakai, dan kenaikan upah hidup di London.



Editor: Yaspen Martinus
Penulis: Fauzi Firmansyah

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook