google.com, pub-9849129221648607, DIRECT, f08c47fec0942fa0

search:
|
PinTect

Ilmuwan China Yang Ciptakan Bayi "Ajaib" Muncul Ke Publik Lagi!

andika/ Rabu, 03 Apr 2024 19:00 WIB
Ilmuwan China Yang Ciptakan  Bayi "Ajaib"  Muncul Ke Publik Lagi!

Ilmuwan China Menciptakan Bayi Ajaib yang Dipenjara Namun Tidak Mati. (Foto: Freepik/ShevtsovaYuliya)


PINUSI.COM - Seorang ilmuwan asal China yang membuat heboh dan bahkan dipenjara karena melakukan eksperimen bayi 'ajaib' kembali.

He Jiankui mengungkapkan dalam wawancara baru-baru ini bahwa dia telah kembali bekerja di bidang rekayasa genetika manusia. Laporan tentang eksperimen saat ini yang dia lakukan sesuai dengan standar etika.

He Jiankui berkomitmen untuk tidak membuat manusia yang dimodifikasi seperti sebelumnya. Di sebuah konferensi ilmiah internasional pada November 2018, dia mengejutkan dunia dengan mengatakan bahwa timnya telah memodifikasi genetik beberapa embrio manusia.

Embryo yang dimodifikasi kemudian ditanam ke seorang wanita sukarela. Salah satu tujuan dari proses penyuntingan gen yang dikenal sebagai CRISPR/Cas9 adalah untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi HIV.

Saat diumumkan, seorang ibu melahirkan bayi kembar bernama Lulu dan Nana. Pada tahun berikutnya, dia melahirkan anak kedua dan ketiga.

Dia melakukan modifikasi genom manusia hidup, yang melanggar hukum China. Dia segera dihukum karena melanggar etika oleh pejabat pemerintah yang menyelidiki masalah ini.

Meskipun ada kekhawatiran hukuman mati, ilmuwan yang banyak dikecam ini hanya dijatuhi hukuman 3 tahun penjara pada tahun 2019 dan berakhir pada tahun 2022.

Outlet berita Jepang The Mainichi melakukan wawancara dengan He Jiankui awal pekan ini. Sejak bebas dari penjara, dia sekarang sedang mengerjakan eksperimen embrio genom manusia di tiga laboratorium.

Ia berharap bahwa suatu hari nanti penelitian ini akan menemukan cara untuk mengobati kelainan genetik yang langka seperti penyakit Alzheimer yang diturunkan dan distrofi otot Duchenne. Di saat yang sama, ia juga berkomitmen untuk memastikan bahwa pekerjaannya sekarang sepenuhnya sesuai dengan aturan.

He tetap teguh pada keamanan dan validitas pekerjaannya meskipun ia menyampaikan penyesalan atas metode eksperimen sebelumnya yang dia katakan terlalu tergesa-gesa.

Menurut He, anak-anak yang dilahirkan dari eksperimennya tidak menunjukkan perubahan genetik yang tidak sesuai target atau tanda-tanda penyakit.

Dia tidak akan berusaha menciptakan hasil modifikasi manusia lainnya, tetapi dia percaya bahwa pada akhirnya masyarakat akan menerima jenis rekayasa genetika ini.(*) 



Editor: Cipto Aldi
Penulis: andika

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook